Kebutuhan Guru dalam Mengajar

shape
shape
shape
shape
shape
shape
shape
shape
Kebutuhab Guru dalam Mengajar

Tidak dapat dipungkiri bahwa guru yang profesional selalu menyiapkan diri untuk mengajar muridnya dengan baik. Mulai dari menyiapkan materi yang diajarkan, media pembelajaran yang digunakan, hingga merencakan bagaimana pembelajaran di kelas dapat berjalan dengan lancar. 

Berikut ini beberapa hal Kebutuhan Guru dalam Mengajar yang harus disiapkan, diantaranya:

 

Mempersiapkan bahan yang akan diajarkan

Sebelumnya guru sudah membuat RPP atau Rencana Pelaksanaan Pembelajaran, sehingga memudahkan untuk mengetahui materi apa yang akan diajarkan. 

 

Langkah selanjutnya adalah menyusun materi tersebut kedalam beberapa tahap pembelajaran agar mudah dipahami oleh siswa. Kemudian, siapkan informasi tambahan untuk mendukung materi tersebut. Seperti mengaitkan materi yang diajarkan kedalam peristiwa sehari-hari.

 

Mempersiapkan media pembelajaran yang akan digunakan

Untuk membuat pembelajaran lebih menarik perhatian siswa. Guru bisa menggunakan media pembelajaran yang kreatif seperti  menggunakan media visual seperti presentasi, diagram, atau video untuk menjelaskan konsep.

Guru juga dapat memanfaatkan teknologi seperti platform pembelajaran daring atau aplikasi pendidikan. Media pembelajaran diharapkan mampu siswa dalam menangkan materi yang diajarkan.

Media Pembelajaran

Saat ini banyak sekali platform yang dapat membantu guru dalam menyiapkan media pembelajaran yang kreatif. Seperti canva, quizziz, YouTube, dan platform lainnya.

 

Baca Juga: Platform Merdeka Mengajar: Mudahkan Pendidik Menigkatkan Kualitas Pembelajaran

 

Mempersiapkan pertanyaan dan arahan untuk merangsang siswa aktif belajar

Dalam kurikulum merdeka ini, siswa ditunjukan aktif dalam pembelajaran. Bukan hanya guru yang menjelaskan tetapi siswa dituntut untuk dapat memecahkan masalahan dari paparan yang disampaikan, kemudian guru menjelaskan apa yang belum tersampaikan oleh siswa.

Jangan gunakan pertanyaan dengan jawaban “Ya” atau “Tidak”. Tetapi lebih kembangkan pertanyaan seperti.

 Pertanyaan Analisis:

“Bagaimana Anda akan menganalisis situasi ini dari sudut pandang yang berbeda?”

“Apa konsep dasar yang mendasari permasalahan ini?”

 

Pertanyaan Evaluasi:

“Menurut Anda, apa kelebihan dan kekurangan solusi ini?”

“Bagaimana Anda menilai keefektifan langkah-langkah yang diambil dalam penelitian ini?”

 

Pertanyaan Sintesis:

“Bisakah Anda menggabungkan ide-ide ini untuk menciptakan solusi yang inovatif?”

“Bagaimana Anda dapat mengintegrasikan berbagai konsep menjadi suatu kesimpulan?”

 

Pertanyaan Pemecahan Masalah:

“Apa langkah konkret yang akan Anda ambil untuk mengatasi masalah ini?”

“Bagaimana Anda akan mendekati masalah ini dari sudut pandang pemecahan masalah?”

 

Pertanyaan Komparatif:

“Bandingkan dan kontraskan pendekatan A dan B dalam menanggapi situasi ini.”

“Apa perbedaan mendasar antara dua teori ini?”

 

Pertanyaan Berbasis Bukti:

“Apa bukti yang mendukung argumen Anda?”

“Bagaimana data ini mendukung atau menentang klaim tersebut?”

 

Pertanyaan Berbasis Nilai:

“Apa nilai-nilai atau prinsip-prinsip yang mendasari pendapat Anda tentang isu ini?”

“Apakah ada pertimbangan etis yang harus dipertimbangkan dalam situasi ini?”

 

Pertanyaan Reflektif:

“Bagaimana pengalaman ini mempengaruhi pandangan Anda tentang konsep ini?”

“Apa yang dapat dipelajari dari situasi ini?”

 

Pertanyaan Tentang Konsekuensi:

“Apa konsekuensi jangka panjang dari keputusan ini?”

“Bagaimana tindakan ini dapat memengaruhi berbagai pihak terkait?”

 

Pertanyaan Tentang Alternatif:

“Apakah ada pendekatan alternatif yang dapat diambil untuk mencapai hasil yang sama?”

“Bagaimana langkah ini berbeda dari alternatif yang mungkin?”

Pertanyaan-pertanyaan ini tidak hanya memicu pemikiran kritis, tetapi juga mendorong siswa untuk mengembangkan keterampilan berpikir analitis, evaluatif, dan kreatif. Siswa diundang untuk menyelidiki, merenung, dan menyusun pemikiran mereka sendiri.

 

Mempelajari keadaan siswa, mengerti kelemahan dan kelebihan siswa

Dengan memahami keadaan, kelemahan dan kelebihan siswa, seorang guru dapat menyusun strategi pembelajaran yang berbeda-beda untuk memenuhi kebutuhan individu mereka. Diferensiasi pembelajaran memungkinkan guru mengajar sesuai dengan gaya belajar dan tingkat pemahaman masing-masing siswa.

Mengetahui kelemahan siswa membantu guru mengidentifikasi potensi hambatan dalam pemahaman mereka terhadap materi. Dengan demikian, guru dapat merancang intervensi yang tepat untuk membantu siswa mengatasi tantangan belajar mereka.

Mengetahui kelebihan siswa memungkinkan guru untuk mengoptimalkan potensi mereka.

Guru dapat memberikan tugas atau proyek yang memanfaatkan keahlian dan minat khusus siswa untuk memotivasi mereka secara lebih efektif.

 

Mempelajari pengetahuan awal siswa

Mempelajari pengetahuan awal siswa adalah penting karena memiliki dampak yang signifikan pada efektivitas pengajaran. Pengetahuan awal dapat berfungsi sebagai dasar untuk mengevaluasi efektivitas pengajaran.

Guru dapat mengukur perkembangan siswa dengan membandingkan pengetahuan awal dengan pemahaman setelah pembelajaran. Mempelajari pengetahuan awal siswa memberikan dasar yang kuat untuk perencanaan pembelajaran yang lebih efektif, mendukung kebutuhan siswa secara lebih baik, dan meningkatkan peluang kesuksesan akademis mereka.

 

Itu tadi 5 Kebutuhan Guru dalam Mengajar yang perlu disiapkan oleh guru sebelum memulai kelasnya. Semoga bermanfaat 🙂

===============================================================================================

 

Ingin mencoba fitur jurnal mengajar by AdminSekolah?

Coba gratis demo-nya di demo.adminsekolah.net

Atau

Hubungi admin kami di wa.me/6281233640003 

 

Jangan Lewatkan Kesempatan Ini!!!
Promo Hemat Up To 2JUTA
Claim Promo Sekarang
Kouta Terbatas!!!
Tim CS kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Tanya kami apa saja!