Tag: #sekolahadiwiyata

shape
shape
shape
shape
shape
shape
shape
shape
Standard

Kebijakan Sekolah Adiwiyata Menuju Sekolah Berkelanjutan

Program Adiwiyata adalah inisiatif pemerintah Indonesia yang bertujuan untuk mendorong sekolah-sekolah untuk berpartisipasi aktif dalam upaya pelestarian lingkungan dan pembangunan berkelanjutan. Adiwiyata berasal dari bahasa Sanskerta yang berarti “Bumi yang Berbudaya.” Kebijakan sekolah Adiwiyata mendorong pembentukan sekolah yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, serta mengintegrasikan nilai-nilai lingkungan ke dalam kurikulum dan aktivitas sehari-hari.¬† Dalam istilah, Adiwiyata merujuk pada tempat yang luas dan optimal bagi individu untuk mendapatkan pengetahuan, norma, dan etika, sebagaimana tercatat dalam sebuah buku. Sebuah sekolah Adiwiyata adalah lembaga pendidikan yang mengamalkan gaya hidup peduli lingkungan. Tujuan utama Sekolah Adiwiyata adalah meningkatkan kesadaran lingkungan di kalangan anggota sekolah, sehingga mereka dapat ikut serta dalam upaya pelestarian lingkungan dengan tanggung jawab yang baik. Berikut beberapa poin utama kebijakan sekolah Adiwiyata: Pengelolaan Lingkungan Sekolah: Sekolah Adiwiyata harus memiliki komitmen untuk menjaga dan melestarikan lingkungan sekolah. Ini mencakup pemeliharaan taman, kebun, dan fasilitas-fasilitas hijau lainnya. Pengelolaan limbah juga menjadi fokus, dengan sekolah diharapkan memiliki sistem daur ulang dan pengelolaan sampah yang efisien. Implementasi sistem daur ulang dan pengelolaan sampah yang efisien merupakan bagian integral dari kebijakan Adiwiyata. Sekolah diharapkan memiliki fasilitas daur ulang dan mengajarkan siswa cara memilah sampah serta mengurangi produksi limbah. Integrasi Nilai Lingkungan dalam Kurikulum: Kurikulum sekolah harus mengintegrasikan nilai-nilai lingkungan dan pembangunan berkelanjutan. Ini dapat mencakup mata pelajaran khusus. Integrasi nilai lingkungan dapat dilakukan dengan menyematkan konsep-konsep lingkungan dalam mata pelajaran yang sudah ada, seperti matematika, bahasa, dan ilmu pengetahuan. Contohnya, matematika dapat memasukkan studi kasus terkait penggunaan energi atau analisis dampak lingkungan. Proyek-proyek penelitian, mendorong siswa untuk melakukan proyek penelitian dan karya tulis tentang isu-isu lingkungan akan membantu mereka memahami dampak manusia terhadap lingkungan dan mencari solusi berkelanjutan. Dan kegiatan ekstrakurikuler yang berfokus pada pelestarian lingkungan. Kegitan lapangan dan observasi alam juga termasuk dalam kegiatan siswa untuk membentuk sekolah Adiwiyata. Mengadakan kegiatan lapangan dan observasi alam dapat menjadi metode yang efektif untuk membantu siswa menghubungkan teori yang mereka pelajari dengan realitas di lapangan. Ini dapat mencakup kunjungan ke taman nasional, kebun binatang, atau lokasi lain yang mendukung pemahaman konsep lingkungan. Baca juga: Perbandingan Kurikulum Merdeka Belajar dan Kurikulum 13 (K-13) Penghematan Energi dan Air: Sekolah diharapkan untuk mengadopsi praktik penghematan energi dan air. Ini bisa melibatkan pemilihan peralatan listrik yang efisien, kampanye hemat air, dan pendidikan terkait kebijakan ini kepada siswa dan staf. Kebijakan Adiwiyata mendorong penggunaan energi dan air yang efisien di lingkungan sekolah. Ini dapat melibatkan kampanye hemat energi, pemilihan peralatan hemat energi, serta pengelolaan air yang bijak. Peningkatan Kesadaran Lingkungan: Peningkatan kesadaran pada lingkungan dilakukan melalui berbagai kegiatan, seperti seminar, lokakarya, dan kampanye sosial, sekolah harus meningkatkan kesadaran lingkungan di kalangan siswa, staf, dan masyarakat sekolah. Melakukan pemantauan dan pengukuran kinerja lingkungan adalah bagian penting dari kebijakan Adiwiyata. Hal ini membantu sekolah untuk secara berkala mengevaluasi dampak lingkungan dari kegiatan-kegiatan mereka dan membuat perubahan yang diperlukan. Keterlibatan siswa dan staf sekolah untuk berpatisipasi aktif dalam upaya pelestarian lingkungan ini dapat melibatkan penyelenggaraan kegiatan lingkungan, pelatihan, dan promosi perilaku berkelanjutan.melibatkan penyelenggaraan kegiatan lingkungan, pelatihan, dan promosi perilaku yang mmenjadi kebiasaan baik di lingkungan sekolah. Kerjasama dengan Komunitas: Sekolah Adiwiyata diharapkan untuk bekerja sama dengan komunitas sekitar dalam upaya pelestarian lingkungan. Ini bisa melibatkan partisipasi dalam program-program lingkungan yang diadakan oleh pemerintah daerah atau LSM setempat. Pengembangan Keterampilan dan Sikap Berkelanjutan: Pendidikan Adiwiyata juga mencakup pengembangan keterampilan dan sikap berkelanjutan di antara siswa. Ini melibatkan pembentukan karakter, penanaman nilai-nilai lingkungan, dan pengembangan keterampilan untuk berpartisipasi aktif dalam pelestarian lingkungan. Melakukan pelatihan kepada guru terkait dengan konsep dan strategi pembelajaran bekerlanjutan. Ini mencakup metode pengajaran, pemahaam isu-isu lingkungan, dan integrasi nilai-nilai bekellanjuutan ke dalam kurikulum. Guru juga berperan dalam mendorong pembentukan karakter berkelanjutan di kalangan siswa, termasuk dalam pembelajaran nilai-nilai speerti tanggung jawab, keadilan, kerjasama, dan kepedulian terhadap lingkungan. Penghargaan Adiwiyata: Pemerintah memberikan penghargaan Adiwiyata kepada sekolah yang berhasil menerapkan prinsip-prinsip kebijakan ini secara efektif. Penghargaan ini mencakup status sebagai Sekolah Adiwiyata Tingkat Nasional atau Provinsi. Kebijakan Adiwiyata memberikan penghargaan kepada sekolah yang berhasil menerapkan prinsip-prinsip keberlanjutan. Penghargaan ini dapat memberikan insentif dan pengakuan atas usaha dan prestasi sekolah dalam melestarikan lingkungan. Penting untuk diingat bahwa implementasi kebijakan Adiwiyata dapat bervariasi antara sekolah-sekolah, tetapi prinsip-prinsip tersebut menyediakan pedoman umum untuk menciptakan lingkungan sekolah yang berkelanjutan dan peduli lingkungan. Dengan menerapkan kebijakan Adiwiyata, sekolah dapat menciptakan lingkungan pendidikan yang tidak hanya fokus pada pengembangan akademis, tetapi juga memupuk kesadaran lingkungan dan tanggung jawab sosial di kalangan siswa dan staf.   Ingin mengelola kegiatan administrasi dan keuangan sekolah dengan sistem digital? Coba Demonya secara GRATIS di demo.adminsekolah.net atau¬† Hubungi admin kami untuk agendakan Zoom di 0812-3364-0003

Tim CS kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Tanya kami apa saja!