5 Tokoh Pahlawan Nasional yang Memperjuangkan Pendidikan Indonesia

shape
shape
shape
shape
shape
shape
shape
shape
5 Tokoh Pahlawan Nasional yang Memperjuangkan Pendidikan Indonesia

Penetapan Hari Pendidikan Nasional tiap tanggal 2 Mei, tanggal yang sama dengan hari kelahiran Bapak Pendidikan Nasional, Ki Hajar Dewantara. 

Peran Ki Hajar Dewantara di bidang pendidikan tidak diragukan lagi. Kepeduliannya terhadap pendidikan di Indonesia melahirkan Taman Siswa yang menjadi cikal bakal sistem pendidikan di Indonesia. Namun, selain Ki Hajar Dewantara, ada tokoh-tokoh pahlawan nasional lain yang berjuang untuk pendidikan Indonesia. Ingin tahu siapa tokoh tersebut? Simak artikel berikut:

 

5 Tokoh Pahlawan Nasional yang Memperjuangkan Pendidikan Indonesia

 

Ki Hajar Dewantara

Ki Hajar Dewantara atau bernama asli Raden Mas Soewardi Soerjaningrat (2 Mei 1889 – 26 April 1959) adalah seorang tokoh pendidikan Indonesia yang diakui sebagai Bapak Pendidikan Nasional. Ia lahir di Yogyakarta dan memiliki latar belakang keluarga bangsawan. Selama hidupnya, ia banyak berjuang untuk memajukan pendidikan di Indonesia dan memberikan akses pendidikan yang merata untuk semua orang.

Pada tahun 1912, Ki Hajar Dewantara mendirikan sekolah pendidikan di Belanda, yang kemudian dikenal dengan nama School tot Opleiding van Inlandsche Artsen (STOVIA) yang bertujuan untuk melahirkan tenaga medis pribumi. Pada tahun 1922, ia mendirikan Taman Siswa, sebuah lembaga pendidikan yang memberikan akses pendidikan bagi rakyat jelata, khususnya anak-anak petani dan buruh. Lembaga ini dianggap sebagai salah satu lembaga pendidikan pertama di Indonesia yang menyediakan pendidikan bagi rakyat jelata.

 

H. Ahmad Dahlan

H. Ahmad Dahlan (1868-1923) adalah seorang tokoh pendidikan dan keagamaan Islam yang dikenal sebagai pendiri Muhammadiyah, salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia. Lahir di Yogyakarta, ia dibesarkan dalam lingkungan keluarga yang taat beragama dan belajar di sekolah tradisional pesantren. Setelah menamatkan pendidikan di pesantren, Ahmad Dahlan melanjutkan pendidikannya di Sekolah Rakyat Negeri, sebuah sekolah yang didirikan oleh pemerintah Hindia Belanda pada masa itu.

Setelah menamatkan pendidikan di Sekolah Rakyat Negeri, Ahmad Dahlan mengajar di berbagai pesantren dan sekolah. Dia menyadari bahwa banyak orang Islam yang masih buta huruf dan tidak memiliki akses ke pendidikan modern. Oleh karena itu, dia memutuskan untuk mendirikan organisasi Muhammadiyah pada tahun 1912, dengan tujuan untuk meningkatkan pendidikan dan kesejahteraan umat Islam di Indonesia.

 

Baca Juga: Permudah Administratif Guru dengan Jurnal Mengajar Online

 

Kartini

Raden Ajeng Kartini atau lebih dikenal dengan nama R. A. Kartini (lahir di Jepara, Jawa Tengah, 21 April 1879 – meninggal di Rembang, Jawa Tengah, 17 September 1904 pada usia 25 tahun) adalah seorang tokoh perempuan Indonesia yang dikenal sebagai pahlawan nasional. Ia dikenal karena perjuangannya dalam memperjuangkan hak-hak pendidikan dan emansipasi wanita di Indonesia, terutama di kalangan bangsawan Jawa.

Kartini memperjuangkan pendidikan untuk perempuan Indonesia dengan membuka sekolah untuk anak-anak perempuan yang disebut Sekolah Kartini pada tahun 1903. Kontribusi dan perjuangan R. A. Kartini dalam memperjuangkan pendidikan dan emansipasi wanita Indonesia sangat besar. Ia memberikan inspirasi bagi banyak perempuan di Indonesia untuk berjuang dan memperjuangkan hak-hak mereka. Oleh karena itu, pada tanggal 21 April diperingati sebagai Hari Kartini dan ia diakui sebagai salah satu pahlawan nasional Indonesia.

 

Dewi Sartika

Raden Dewi Sartika (lahir di Bandung, Jawa Barat, 4 Desember 1884 adalah seorang tokoh perempuan Indonesia yang dikenal sebagai pelopor pendidikan untuk perempuan dan pendiri sekolah pertama untuk perempuan di Indonesia, yaitu Sekolah Isteri (sekarang dikenal dengan nama Sekolah Kartini) pada tahun 1907.

Dewi Sartika berasal dari keluarga priyayi yang mendorong putri-putrinya untuk bersekolah. Dalam usahanya untuk memperjuangkan pendidikan bagi perempuan, Dewi Sartika memulai dengan membuka “Sekolah Kedokteran dan Keperawatan untuk Wanita” pada tahun 1903. Namun, sekolah ini tidak berhasil beroperasi karena keterbatasan dana dan dukungan.

Tidak putus asa, Dewi Sartika kemudian mendirikan Sekolah Isteri pada tahun 1907. Sekolah ini menjadi pelopor dalam membuka kesempatan bagi perempuan Indonesia untuk memperoleh pendidikan dan kemampuan yang berguna dalam kehidupan sehari-hari.

 

H. Hasyim Asy’ari

H. Hasyim Asy’ari (1871-1947) adalah tokoh agama dan sosial yang dikenal sebagai pendiri Nahdlatul Ulama (NU), salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia. NU didirikan pada tahun 1926 dengan tujuan untuk mempertahankan ajaran Islam yang moderat dan toleran serta melawan gerakan pembaruan yang dipimpin oleh kaum muda yang cenderung radikal.

K.H. Hasyim Asy’ari memiliki kontribusi yang besar dalam bidang pendidikan di Indonesia. Ia sangat peduli dengan masalah pendidikan dan menyadari bahwa pendidikan merupakan kunci penting bagi kemajuan bangsa. Oleh karena itu, ia mendirikan banyak sekolah dan pesantren di berbagai wilayah Indonesia, terutama di Jawa Timur, yang pada akhirnya menjadi cikal bakal berdirinya Nahdlatul Ulama (NU).

Selain itu, K.H. Hasyim Asy’ari juga berperan penting dalam pengembangan pendidikan Islam yang modern di Indonesia. Ia mendirikan pesantren-pesantren yang mengajarkan ilmu pengetahuan umum, seperti matematika, sains, dan bahasa asing, selain juga mengajarkan ilmu agama. Ia juga mendorong pendidikan untuk perempuan dan menyediakan fasilitas khusus bagi siswi di beberapa pesantren NU.

COBA DEMO Aplikasi Manajemen Sekolah
Simak Video Berikut:

 

Jangan Lewatkan Kesempatan Ini!!!
Promo Hemat Up To 2JUTA
Claim Promo Sekarang
Kouta Terbatas!!!
Tim CS kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Tanya kami apa saja!